Stack Never Flow~

Pernah ngga bertanya sama diri sendiri. Untuk apa saya melakukan ini? Untuk apa saya bersusah payah melakukan ini? Untuk apa saya maksain diri melakukan ini? Saya pribadi sekarang ini ‘sering’ merasakan hal itu. ‘Ini’ yang saya maksud adalah…… Kuliah. Entah ini suatu wujud kemalasan atau kecapean atau kejenuhan, entahlah. Yang jelas saya merasa, saya berada di jalur yang salah, saya salah prioritas, saya salah perhitungan, saya salah perkiraan, yang jelas saya yang salah.

Saya jadi bertanya pada diri sendiri, dulu kenapa saya memutuskan untuk kuliah? Apakah karena anggapan orang kalo orang kuliahan itu keren? Apa karena teman-teman saya yang lain pada melanjutkan kuliah? I really don’t know what my goal…. Katakanlah saya memang bener-bener ngga punya tujuan jelas buat kuliah, katakanlah saya cuma ikut-ikutan temen. Oke, sekarang saya baru sadar, terus apa yang akan saya lakukan? Jelas, menurut saya ini bukan pertanyaan biyasa, harus dibold kali ya… terus apa yang akan saya lakukan? (jeng jeng jeng jeng, zoom in zoom out *efek sinetron)

Jauh banget, jauh dilubuk hati saya, saya ingin berhenti, berhenti kuliah. Dengan tingkat yang makin lama makin tinggi, saya makin cape dengan tugas yang terus menerus nyita waktu dan pikiran. Belum lagi tanggung jawab di kantor jadi keteteran karena kuliah dan ini ngebuat saya jadi ngerasa bersalah. Mungkin ini jadi salah satu alasannya, tapi ada satu alasan lain yang ngebuat saya bener-bener bisa dikatakan ‘jenuh’. Alasannya, saya merasa bersalah karena semakin sering ‘buat buat’ alasan sama diri sendiri biar ngga usah pelajaran pribadi (hal-hal rohani). Hal ini bener-bener nyita pikiran saya beberapa minggu ini.

Mungkin, baru sekitaran beberapa bulan yang lalu, di perhimpunan dibahas soal kuliah perguruan tinggi yang bakal nyita waktu anak muda, yang kemungkinan bakal buat anak muda semakin jauh sama hal-hal rohani. Waktu ini dibahas, saya berpikir, ‘Ah ngga nyita waktu ko, orang cuma 2-4 jam kuliahnya’, saya ‘ngeyel’. Tapi sekarang, peringatan itu benar-benar tergenap.

Terus, balik lagi ke pertanyaan, “Apa yang harus saya lakukan?”. Di postingan One Confession saya pernah tulis bahwa saya ingin meninggalkan ini, menganggapnya sebagai tumpukan sampah, jauuuuh di dalam lubuk hati saya, saya ingin melakukannya. Saya tahu bahwa jika saya meninggalkan ini dan lebih seimbang (hanya bekerja dan lalu hal-hal rohani), kehidupan seperti ini benar-benar akan bisa saya nikmati. Ini bener-bener bukan ngarang, buktinya waktu saya libur kuliah, dan hanya kerja, saya jadi ngegendutan (perasaan saya sendiri sih jadi gendut, gatau kalo orang haha). Terus pas udah masuk kuliah jadi kurus lagi+mata panda+kulehe+muka mengerut+tambah tua+bawaan emosi+sakit-sakit kepala+lain lain lain lain lain lainnya.

sad

Terus ya terusssss…………..

Blog: “Nangis sok nangis sok!”

Desi: “Udahan ah, blognya aja males dengerin curhatan aku😦 ”

Blog: “Soal ini terus, terus aja soal ini, ngga bosen? Ngga maju-maju? Bikin perubahan kek, bergerak kek gitu, jangan ngestack aja, beranian dikit kek, jangan pengecut yang bisanya cuma bilang let it flow lah, dalam lubuk hati lah, hih~”

Desi: “Iya atuh iya”. *sambil nangis di sudutan tembok

Blog: “Geusan ah geusan, bosen, bubar-bubarrrrrr”

Desi: “Kamu mah meni gitu ih blog sama aku teh :|”

Blog: “Berisiiiiiiiiiiiiiik…”

Desi: ='(((((((((((((

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s